Bahasa Jawa . . . Sebuah Pilihan?

bahasa jawaBagaimana harus menjawab pertanyaan di atas? mari kita perhatikan lingkungan sekitar kita, lebih tepatnya “orangtua baru” yang sedang giat-giatnya membentuk pribadi anak mereka. Apa yang Anda temukan? (kemungkinan) Anda akan menemukan generasi muda yang berasal dari tanah Jawa, dengan kedua orangtuanya yang ASLI Jawa (mampu, bahkan fasih berbahasa Jawa dengan berbagai tingkatannya), namun tak menguasai bahasa Jawa. Entah apa yang terjadi, mereka (orangtua), tidak mengajarkan/membiasakan penggunaan bahasa Jawa pada anak (-anaknya).

Fenomena tersebut (kalau boleh saya sebut sebagai sebuah fenomena) muncul dari berbagai macam pandangan dan anggapan “miring” terhadap bahasa daerah, khususnya bahasa Jawa. (Salah satunya) Bahasa Jawa dianggap sebagai bahasa orang desa, orang zaman dulu, orang udik, orang kasar (biasanya berhubungan dengan suh-misuh …he..he..) dsb, sehingga ada (banyak) orangtua yang “sengaja” memutus mata rantai ‘bahasa ibu’ mereka dan menggantinya dengan bahasa yang dianggap lebih modern untuk diajarkan pada anak-anaknya.

Namun bila ditelaah lebih lanjut (mengesampingkan pandangan dan anggapan “miring” tersebut), bahasa Jawa (dan juga bahasa daerah lain) memiliki tingkat kesopanan dan budi pekerti yang luhur. Dari segi psikologi, pemutusan mata rantai ‘bahasa ibu’ akan menyebabkan sang anak tumbuh secara monolingual (menguasai satu bahasa), sehingga hanya mempunyai satu pengalaman pemerolehan bahasa (misalnya seorang anak yang hanya mengenal bahasa Indonesia sejak masa pemerolehan bahasanya). Padahal, pada umumnya, masyarakat Indonesia adalah bilingual (menguasai bahasa daerah dan bahasa Indonesia), terlebih lagi, menjadi bilingual (atau pun multilingual) memiliki keuntungan baik secara intelektual, psikologis, dan sosial. Saya bertanya-tanya, mengapa para orangtua justru membentuk anaknya menjadi monolingual? Menurut penelitian Hero Patrianto, salah satu peneliti dari Balai Bahasa Surabaya, sejak tahun 2006 kurang lebih 80% keluarga muda di Jawa Timur mengalami pergeseran bahasa dari ‘bahasa ibu’ mereka ke bahasa Indonesia. Seperti yang telah tertulis di atas, putusnya mata rantai ‘bahasa ibu’ dari suatu generasi akan menyebabkan hilangnya jejak bahasa pada generasi-generasi selanjutnya , sehingga ada kemungkinan (menghaluskan maksud “kemungkinan besar”) menjadi salah satu penyebab dari kepunahan suatu bahasa.

Bagaimana dengan lingkungan sekolah? Berangkat dari anggapan “miring” tentang bahasa Jawa, mata pelajaran bahasa Jawa pun mulai (sudah) dianggap sepele dan kurang mendapat perhatian lebih. Di lain pihak, masyarakat kita sudah menganggap (mata pelajaran) bahasa Inggris sebagai (mata pelajaran) bahasa yang terpenting (lalu bagaimana dengan bahasa persatuan kita? Anda dapat menebak jawabannya…). Porsi yang diberikan sekolah pada mata pelajaran bahasa Inggris jauh lebih besar dari mata pelajaran bahasa lain (bahasa Indonesia dan bahasa Jawa). Beramai-ramai para orangtua “memaksa” anak-anaknya untuk mengikuti kursus-kursus bahasa asing tersebut, dan secara tak langsung telah melupakan dan menciderai keluhuran bahasa Jawa dan bahasa Indonesia (membiarkan anak-anaknya menjadi orang asing di negeri sendiri…??). Masalah yang dilematis, di satu sisi kita harus tetap menjaga dan melestarikan bahasa Jawa, di lain sisi kita juga tak bisa menghindar dari tuntutan zaman. Perlu ditekankan bahwa usaha pelestarian bahasa sebagai salah satu elemen budaya tidak serta-merta menolak atau melemahkan budaya/bahasa asing, selama pengaruh yang diberikan positif. Demi tercapainya kemajuan dalam masyarakat, diperlukan adanya “keseimbangan” dalam pembelajaran dan penguasaan bahasa Jawa, bahasa Indonesia, dan bahasa Inggris. Bagaimana dengan kita (Anda yang berdarah Jawa), apakah harus kehilangan identitas kita sebagai orang Jawa? ……………

Menanamkan rasa bangga dan cinta terhadap budaya kita sendiri memang tidaklah mudah. Dimulai dari suatu yang dianggap “keren”, mari kita bandingkan: ketika kita melihat huruf kanji dari Jepang (saat menonton film misalnya) dan saat kita melihat aksara Jawa (di weblog ini misalnya), apa yang Anda rasakan? - - ketika kita mendengar gamelan Jawa dan saat kita musik garapan Kitaro (instrumentalis Jepang), manakah yang kita anggap lebih “keren”? dan/atau: Manakah yang lebih mudah ditemui? Anak-anak yang pandai berolah kata dengan krama inggil dengan orangtuanya? Atau anak-anak yang tak menguasai bahasa Jawa tetapi “pandai” berbahasa Inggris dengan logat jawanya yang kental? Bila Anda sebagai orangtua, bahasa apa yang lebih dulu Anda ajarkan pada buah hati Anda? (jangan biarkan tempat kita berpijak menangis, karena kita kehilangan kebanggaan terhadapnya, karena anak-anak kita tak lagi mengenal jati diri di tempat mereka dilahirkan, karena . . .)



24 komentar:

  1. Fenomena remaja yang lupa dan tidak bisa bahasa daerah ibunya juga terjadi pada bahasa2 daerah lainnya...
    btw salam kenal mas...

    BalasHapus
  2. apapun bahasanya, yg penting mudah dimengerti dan mewariskan budaya daerahnya masing2, kunjungan malam sobatku.

    BalasHapus
  3. Ya bro...banyak banget skrg ini orang2 tua jawa & tinggal di jawa justru berkomunikasi dengan anak2nya menggunakan bahasa indonesia. Gak tau aku alasannya.

    BalasHapus
  4. Memang sich .... fenomena seperti ini sudah sering terjadi. Tapi kalau orang tua lupa tak ada salahnya kan kalau kita yang mulai mempelajarinya.
    Ok.... semangat

    BalasHapus
  5. ya orang jawa ora jawani.....

    BalasHapus
  6. ngono yo ngono.. mbo'yaoo ojo ngonoo :)

    BalasHapus
  7. postingan yang keren sob..
    luar biasa

    BalasHapus
  8. :x makasih udah mampir kang iia :)
    lg binun materi, kering nii kang :)

    BalasHapus
  9. mampir lg kang menjelang bobo :)

    BalasHapus
  10. Sesuai info yang saya dapat,
    "Jaman sekarang bukanlah jaman kuno, sekarang sudah jamannya modern, ngapain juga mesti belajar hal yang gk penting?"(itulah orang katakan saat ini)

    Seperti yang sobat tau, 'angklung' merupakann berasal dari sunda (jawab barat)? tetapi sekarang sudah menjadi milik malaysia?

    Itulah orang2 seperti sekarang??

    kemana orang2 cinta Bangsa Indonesia? yang cinta Bahasa & Budaya Sendiri?

    Sekedar memberitahukan, di Faacebook, saya membuat grup 'Barudak Pasundaan' (Orang sunda dan Cinta Bahasa & Budaya Sunda). silahkan yang ingin bergabung.

    BalasHapus
  11. Sepertimnya masyarakat daerah sering melupakan budaya daerahnya sendiri.

    BalasHapus
  12. bahasa sebenarnya tergantung lingkungan kita,kalo kita tinggal di sekeliling orang arab pasti kita bisa bahasa arab....

    BalasHapus
  13. He he he... ini ceritanya kayak tetangga saya, dia orang jawa tapi ngak bisa ngomong bahasa jawa. Bisanya malah bahasa inggris :D

    Wah, bahasa daerah itu sangat perlu dilestarikan, saya orang tuanya campuran, jadi bisa bahasa sunda juga, bisabahasa jawa juga. Semakin banyak bahasa yang dikuasai, makin enak klo jalan2

    saya juga ingin anak saya juga nanti merasakan hal yang sama

    Maaf klo selama ini jarang online dan berkunjung ke blog ini, karena sekarang lagi masa-masa kuliah praktek. Ngak enak klo online terus

    BalasHapus
  14. ngerti ngedengernya aja. kalau ngomong sih gak bisa saya

    BalasHapus
  15. Wah, semakin susah menemukan orang-2 yg pinter berbahasa Jawa. Cari guru Bhs. Jawa utk SD aja sulitnya minta ampun...

    BTW, award utkmu yg ada di blogku itu diambil ketiganya. Sudah diambil belum ? Disini ngambilnya http://another-reni.blogspot.com/2009/07/belajar-dan-berkreasi.html

    BalasHapus
  16. postingan yang sangat sangat keren..
    penuh inspirasi..

    BalasHapus
  17. wuih ketinggalan aku komentar disini!! mantep gan infonya

    BalasHapus
  18. bah,ngono wae kok digawe ribut...wes jamane wong lali karo budayane...wes ra wayahe maneh kanggone awake dhewe padha ngributake masalah kaya ngene...yuk mumpung durung kebacut, ngomong nganggo basane dewe-dewe...banyumasan mangga, jawa krama mangga, jawa kasar nggih sumangga, sunda mangga, batak nggih sumanggakaken...

    nuwun...

    BalasHapus
  19. kulo menawi ngomong2 teseh ngangge basa jawi,

    amargi kulo tiyang asli saking jawi

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  21. Waduh baru ak baru muncul sekarang...maap..maap

    BalasHapus

Formulir Kontak

Nama

Email *

Pesan *

[ Instagram M2D ]

[ Favorit ]

Malam Marah Malam Ramah

Apalah yang istimewa dengan malam? malam tak lebih dari kegelapan yang menyelimuti sesuatu yang tak pantas menikmati kelembutan cahaya, kera...

[ Referral ]

Ardhiansyam | Kontak | Sitemap | ke atas ↑